Infaq Dakwah

PayPal: agusnizami@yahoo.com.sg Rekening BCA 0061947069 a/n Agus Nizami

Twitter

Inilah Ciri-ciri Muslim Sejati : Ummat Islam berkasih sayang terhadap sesama, namun keras terhadap orang-orang kafir: mediaislamraya.blogspot.com/2…

Shalat itu Wajib – Tiang Agama

Rukun Islam yang kedua (setelah membaca 2 kalimat syahadat) adalah shalat 5 waktu (Subuh, Dzuhur, Ashar, Maghrib, dan Isya).

Dalam Al Qur’an Allah memerintahkan kita untuk shalat 5 waktu:

”Dirikanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan (dirikanlah pula shalat) subuh. Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan (oleh malaikat).” [Al Israa’:78]


”… Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” [An Nisaa’:103]

”Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’” [Al Baqarah:43]

”Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah” [Al Kautsar:2]

”Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahala nya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan.” [Al Baqarah:110]

Shalat bisa mencegah perbuatan keji dan munkar:

”Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” [Al ’Ankabuut:45]

Shalat untuk mengingat Allah:

”Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.” [Thaahaa:14]

Didiklah anak/keluarga anda untuk shalat:

”Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).” [Luqman:17]

“Dan perintahkanlah kepada keluargamu untuk mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya” (Thaha : 132)

Hendaknya kita tetap memelihara/mengerjakan shalat kita:

“Peliharalah semua Shalat(mu), dan peliharalah shalat wusthaa” (Al Baqarah :238)

Shalat sangat penting. Shalat adalah tiang agama. Siapa yang tidak mengerjakannya berarti dia meruntuhkan agama:

“Shalat adalah tiang agama, barang siapa yang mengerjakannya berarti ia menegakkan agama, dan barang siapa meninggalkannya berarti ia meruntuhkan agama” (HR. Baihaqi)

Pembeda antara orang muslim dengan kafir adalah shalat. Barang siapa tidak shalat berarti dia kafir:

“Batas antara seorang muslim dengan kemusyrikan dan kekufuran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Muslim)

“Perjanjian antara kita dan mereka adalah shalat, maka barangsiapa yang meninggalkan shalat berarti ia kafir.” (HR. Ahmad 5/346, At-Tirmidzi no. 2621, Ibnu Majah no. 1079

Amal yang pertama dihisab adalah shalat. Begitu dia tidak shalat, meski puasa, zakat, haji, rajin sedekah, dia langsung dimasukkan ke neraka:

”Amal yang pertama kali akan dihisab untuk seseorang hamba nanti pada hari kiamat ialah shalat, maka apabila shalatnya baik (lengkap), maka baiklah seluruh amalnya yang lain, dan jika shalatnya itu rusak (kurang lengkap) maka rusaklah segala amalan yang lain (Thabrani)

Jangan sampai kita dan keluarga kita yang sudah baligh bolong-bolong shalatnya. Apalagi sampai meninggalkannya.

Orang yang tidak mengerjakan shalat disiksa di neraka:

“Apakah yang memasukkan kalian ke dalam neraka Saqar?” Mereka menjawab, “Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat….” (Al-Muddatstsir: 42-43)

“Maka celakalah orang-orang yang shalat, yaitu mereka yang lalai dari mengerjakan shalatnya….” (Al-Ma’un: 4-5)

“Maka datanglah setelah mereka, pengganti yang jelek yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka kelak mereka akan menemui kerugian2.” (Maryam: 59)

Hendaknya kita shalat tepat waktu:

”Pekerjaan yang sangat disuka Allah, ialah mengerjakan shalat tepat pada waktunya. Sesudah itu berbakti kepada ibu-bapak. Sesudah itu berjihad menegakkan agama Allah (Bukhori dan Muslim)

Jika shalat 5 waktu, hendaknya berjama’ah:

Anas r.a.: Nabi SAW selalu memotivasi umatnya untuk sholat berjamaah dan melarang mereka pergi keluar sebelum imam mereka pergi (Muslim)

Shalat berjamaah lebih utama daripada shalat sendirian, pahalanya berlipat ganda sampai duapuluh tujuh derajat (dibandingkan dengan shalat sendirian) (Bukhori dan Muslim)

Jika shalat berjama’ah, jangan mendahului imam. Tunggu imam ruku dulu, baru anda ruku. Tunggu imam sujud dulu, baru anda suju:

Rasul Bersabda: Takutlah kamu bila angkat kepalamu dari sujud mendahului imam, karena Allah akan ubah kepalamu jadi kepala keledai (Bukhori dan Muslim)

Ummu Salamah r.a.: Bila selesai salam pada saat sholat di masjid, Rasul berhenti sejenak agar wanita pulang lebih dahulu sebelum pria (Bukhori)

Semoga kita di akhirat nanti termasuk dalam golongan orang yang mengerjakan shalat.

6 comments to Shalat itu Wajib – Tiang Agama

  • uce

    Shalat adalah tiang agama,tidaklah dinilai amal lainnya sebelum shalatnya terlebih dahulu. saya ingin bertanya, kepada rekan2 yang lebih mengerti
    dari saya untuk menjelaskan keinginan tahu saya mengenai hal tersebut.betapa pentingnya shalat kita pada kehidupan nanti jadi kita harus meyakini bahwa shalat kita telah sesusai dengan apa yang Di,perintahkan oleh Allah SWT dan seperti apa dilakukan oleh Rasul Muhammad SAW semasa hidup beliau pastinya banyak sekali melakukan/melaksanakan shalat jumlah lahnya sangat banyak sekali semestinya kita mudah sekali catatan2 buku2 bagaimana cara Rasullulah melakukan shalat, pada keyataan saya melihat begitu beragam cara umat islam kini dalam melakukan tata cara Shalat baik dari cara berdiri,posisi tangan ,dan lain2nya buat saya sungguh ironis,karena hal yang berulang-ulang kali Rasullulah dan setiap hari selama bertahun-tahun Rasullulah melaksanakan Shalat,pastinya Shalat beliau Shalat terbaik-baik nya seperti yang diperintahkan Allah SWT,kenapa kini kita umat yang telah mendapat contoh ribuan kali masih juga melukan Shalat dengan cara berbeda-beda.tolong saya bagi yang lebih mengetahui cara-cara Rasullulah melaksanakan Shalat untuk memberi saya saran atau merefrensi buku-buku yang patut saya baca,saya berharap nantinya Shalat saya sudah seperti apa yang diperintahkan ALLAH SWT dan mendapat ganjaran sesuai yang di janjikan. terima kasih

    • just my thinking

      menurut hemat saya agama islam sesuai al qur’an dan hadist gunanya untuk mengatur ( memanage ) segala urusan ( bisnis sesuai syariat allah atau biasa disebut mu’amallah ) dalam arti apapun bisnisnya, apapun organisasinya, apapun korporasinya, dan apapun bangsanya ( bahasa agamanya masjid-majidnya ), baik yang bersifat komersial ( profitable ), maupun non komersial ( non profitable ), yang tujuannya untuk meraih rahmat ( surga ) allah untuk memakmurkan masjid-masjid allah dan untuk mewujudkan misi rahmatan lil alamin.

      sayangnya umat islam kini belum mampu lagi memahami kerangka kerja syariat islam ( system pertolongan allah ) secara baik dan benar, praktis umat islam belum mampu meng-implementasikan kembali himgga kini, sehingga allah belum berkenan lagi menolong umat islam menjadi umat yang sangat produktive dan umat mampu besaing disegala bidang dengan umat-umat yang lain untuk menjadi umat yang terbaik sebagaimana telah diteladankan rasullulah pada kebangkitan islam yang pertama dan begitulah sampai hari ini belum mampu bangkit lagi.

  • Meninggalkan shalat masuk neraka:
    “Apakah yang memasukkan kalian ke dalam neraka Saqar?” Mereka menjawab, “Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat….” (Al-Muddatstsir: 42-43)

    Karena itu lakukan shalat 5 waktu pada awal waktu.
    Jika terlewat, lakukan secepatnya.

  • Arman

    Apa balasan atas setiap rakaat shalat bagi orang yang meninggalkannya?

Tinggalkan Balasan